cerita horor seorang supir truk ketika ban truknya kempes dialas roban

Penulis: Muhammad Riyanto

Izin share cerita horror lagi min hehehe , btw mungkin ada yg nanya atau terbesit knp ceritanya selalu dari daerah tertentu & didlm negri tercinta ini .. ya karna ini pengalaman yg saya dpt ketika sedang berbincang” dengan rekan” saya sendiri , coz langsung aja .Kali ini adalah cerita horor seorang supir truk ketika ban truknya kempes dialas roban seperti yang diceritakan kpd saya pribadi ketika ketemu dan ngobrol-ngobroldidaerah pantura Cirebon.Langsung saja… supir truk ini bernama bpk warsito, dia dalam perjalanan dari jakarta hendak menuju Surabaya. Truk yang dibawa warsito berjenis truk Fuso tanpa gandengan. Bpk Warsito membawa seorang kernet yang bernama mas sururi. Perjalanan dari jakarta sampai dibatang relatif lancar.Biasanya bila pak warsito melakukan perjalanan dengan truk, dia berhenti untuk istirahat dipangkalan truk didaerah Batang- Jawa Tengah. Namun karena lalu lintas lancar, Warsito berpikir tanggung sekali kalau istirahat diBatang, dia berencana terus melanjutkan perjalanan dan akan istirahat didaerah Kendal.Tepat jam dua belas malam truk pak warsito memasuki area alas roban. Wasitu memilih melewati jalur alas roban yang lama (tengah). Padahal jaluritu terkenal angker dan jalannya berkelok-kelok.Sampai ditengah-tengahjalur tersebut, pak warsito merasakan bannya ada yang nggak beres, lalu berhenti sejenak untuk memeriksa kondisi ban depan.Pak Warsito turun memeriksa kondisi ban menggunakan lampu senter karena kondisi gelap gulita, sementara mas sururi masih diatas truk. Setelahdicek ternyata ban depan sebelah kiri kempes, cek ban belakang dan ban depan kanan kondisi normal. Pak Warsito memutari kepala truk dan kembalidisamping ban depan sebelah kiri. “Ri…tolong ambilkan peralatan buat gantiban?” ujar Warsito kesururi. “wuussshh….” bpk warsito merasakan ada angin yang berhembus ditelinga kirinya.Tapi Pak Warsito cuek dan berusaha tetap fokus dengan masalah ban. Bebearapa menit kemudian, Pak Warsito mendengar langkah kaki dari belakangnya dan suara peralatan seperti kunci-kunci bergesekan “thing..thing..” Dalam hati warsito berkata “Aneh..sururi lewat mana kak tiba-tiba ada dibelakangku??seharusnya dia turun lewat pintu sebelah kiri”. Padahal….. Sururi posisinya masih berada diatas truk lagi ketakutan luar biasa , Dimata sururi ada mahluk hitam besar yang menghampiri pak warsito, sedang beliau (bpk warsito) merasakan yang manghampiri adalah sururi.Pak Warsito mulai mengendorkan baut roda dengan kunci roda, setelah itu warsito meminta dongkrak kepada orang yang disangka sururi dibelakangnya. Warsito mulai mendongkrak sasis truk dan setelah itu warsito mengambil ban cadangan dikolong truk bagian belakang. Sementara diatas truk Sururi menyaksikan pemandangan yang mengerikan.. Orang tinggi besar yang berdiri dibelakang Warsito seperti mengenakan pakaian kompeni, mirip-mirip pemburu yang ada difilm Jumanji.Mahluk misterius itu mukanya tidak terlihat, karena kondisinya gelap. tapi lama-lama terlihat simahluk misterius melepas topinya dan menggaruk kepalanya. Lama-lama gerakan tangan menggaruknya jadi semakin cepat dan..kluntung, kepala orang misterius itu terlepas dan menggelinding kejurang disamping jalan.Dan dari potongan leher simahluk misterius seperti ada cairan yang muncrat, Saking ketakutannya, Mas Sururi sontak langsung pingsan .. Singkat kata, Pak Warsito sudah selesai mengganti ban, lalu mengajak orang misterius yang disangka sururi itu menaiki truk. “Ayo Ri, naik!” Ucap warsito. namun simahluk misterius itu menjawab dengan suara seperti geraman… “ggrrrrr” . Warsitopun menaiki truk dan kaget melihat Sururi sedang tertidur (padahal pingsan). “Ri… ?? malah tidur .Pak Warsito menyalakan mesin dan melanjutkan perjalanan… sampai dikendal belau berhenti diwarung makan dn membangunkan mas Sururi. “Ri? bangun, kita istirahat dulu..” …tapi begitu Sururi bangun, dia langsung terkaget-kaget dan seperti mau melompat , serta berteriak…waaaa.. “Weh. kenapa kamu?” Tanya Pak Warsito. Sururi tidak langsung menjawab, tetapi melihat pemandangan disekitar.. setelah tahu dia berada didepan warung makan, barulah Sururi cerita… kalau orang yang membantu warsito dialas roban tadi adalah bukan dirinya melainkan hantu belanda tanpa kepala yang berpakaian seperti prajurit belanda jaman dulu…

Source: https://goo.gl/gowMpp

Advertisements

Imaginary Playfull Buddy

Penulis: Hizky Zky Karwur

Story by me (berdasarkan pengalaman pribadi yg didramatisir sehingga lebih menyeramkan)#zkyHidupku dlm 3 tahun terakhir ini betul2 berubah drastis..dari seorang pria lajang yg bebas menjadi seorang suami pada tahun berikutnya..dandi tahun berikutnya menjadi seorang ayah..Bisa kalian bayangkan diriku yg biasanya tidur nyenyak sendirian dan tanpagangguan sekarang harus tidur bertiga dan tiap malam harus bangun utk mengganti popok atau sekedar menenangkan si kecil yg menangis tiba2..yah bukan hanya menangis sih..kadang dia tertawa dan bermain dgnseseorang yg aku juga tidak tahu siapa..Oh ya..perkenalkan..namaku Zky..usiaku sudah memasuki 30an dan bekerja sbg Pegawai Negeri..puteriku sekarang sudah berumur 1 tahun..dan dimasa2 ini biasanya dia semakin mulai belajar mengenal wajah seseorang serta melakukan gerakan2 simpel seperti bye bye dan ciuman jauh..dia juga mulai belajar kata2 simpel seperti mama, papa, dsb..Semuanya berawal dari seminggu yg lalu ketika kami membawa dia ke dokter anak yg berada di sebuah gedung yg juga merangkap dgn sebuah apotik..karena dia menangis aku terpaksa menggendong sambil menenangkannya..dia menangis cukup keras awalnya..tapi tidak lama kemudian tangisannya mereda..Awalnya aku merasa cukup senang karena diriku berhasil membuat dia tenang..apalagidia mulai nyengir dan ketawa2..tapi ketika melihat arah tatapannya pikiranku mulai berjalan..dia melihat keatas disebuah sudut loteng yg terletak di dekat toilet..sambil tertawa dia melambaikan tangan dan melakukan ciuman jauh di tempat yg seharusnya tdk ada apa2..Aku yg msh merasa dia hanya bermain2 akhirnya mulai mengikuti permainannya dgn harapan dia akan lebih senang dan tdk menangis lagi sampai gilirannya masuk ke ruang praktek dokter..aku juga mulai melambai2kan tangan sambil berucap sini..sini..main yuk..kemudian ketika anakku tertawa aku juga mulai tertawa..sampai akhirnya perawat memanggil nama anakku utk masuk ke ruang praktek dokter..

Bagian 2

Maaf baru sempat update..soalnyabaru balik dari dinas luar kota..Setelah balik dari dokter semua terasa baik2 saja..si kecil minum obat dan tidak lama kemudian dia tertidur..tdk lama kemudian aku juga tertidur..Tengah malam sekitar jam setengah 2 dia terbangun dan menangis..oleh istriku dia disusui dan kemudian tenang lagi..tapi setengah jam kemudian dia bangun dan menangis lagi kemudian disusui lagi..entah berapa kali dia begitu sepanjang mlm..karena pikiranku msh blank gara2 kantuk jd susah hitungnya..Besok malamnya lagi dia begitu lagi..awalnya pikiranku berkata mungkin karena dia memang lg kurang sehat jadi dia agak cengeng gitu..tapi sekitar beberapa malam setelah itu dia tdk lagi terbangun dan menangis..dia sekarang terbangun dan ketawa2 sambil melambai2kan tangan di loteng..suatu malam sekitar jam 3/setengah 4 istriku membangunkanku dan menyuruh mengintip di jendela..katanya ada bayangan di jendela..dan takut krn itu pencuri aku mengintip pelan dibalik jendela..perlahan2 kusibak gordennya dan aku melihat sepasang kaki mengambang diatas jendela..seperti ada yg berusaha mengintip dari atas kusen jendela..seketika itu juga aku langsung bereaksi dgn memukul kaca jendela cukup kuat sambil berteriak “woooy!!!” (karena awalnya aku mengira itu pencuri) kemudian aku langsung menyambar peda(parang) yg kusembunyikan dibawah tempat tidur dan langsung keluar utk mengejar siapapun yg berusaha mengintip itu..(kamar kami mempunyai pintu samping yg langsung mengarah ke teras rumah) namun setelah berada diluar ternyata tidak ada org disitu..aku berkeliling di teras rumah mencari siapapun yg sembunyi disitu namun tidak ada org..dan karena mendengar anakku sudah menanhis terpaksa aku masuk lagi..namun sisa malam itu sampai pagi aku tidak bisa tidur lagi sehingga aku pergi ke kantor dgn mata yg sangat mengantuk..

(Bersambung)
Bagian 3

Cerita horror acara touring ke jogja Bagian 1

Pembuat Cerita: Ardan Aldrian Pratama

Jadi gini gua punya cerita ya semoga hororr ya hehehe Kejadian tuh tanggal 16 mei bulan lalu waktu acara touring ke jogja.. nah kejadian ini tuh di mulai sebenernya dari awal gua udah masukin tas ke.bagasi bawah bis. Jadi waktu gua masukin tas ke bagasi kok berasa adayg ganjel padahal tempat nya kosong banget belum ada tas temen” gua yg lain.. terus gua nyium bau anyir” gitu… gua cek ke bawah kolong bis juga gk ada bangke sama sekali.. padahal kejadian itu siang hari bolong. Nah dari situ tadinya gua mau cerita ke temen” gua yg lain tapi takutnya mereka gk percaya.. jadi gua diem” ajh.. lanjut ke kejadian ke 2 itu pas jam set 1 malemudah sampe daerah brebes. Di situ kita lewatin jalan bener” sepi kanan kiri yg gua liat cuma hutan jati.. nah di situ posisi yg masih bangun(terjaga)cuma ada gua temen gua 3 orang terus sopir sama kenek nya ..nah kejadian nya tuh waktu kita minggir buat ngasih jalan ke bis yg ada di jalur sebelah.. jadi peristiwa nya aneh menurut gua karna kita dari jauh liat itu bisngebut terus ngasih lampu tapi kok gk sampai” ke depan bis kita nah di sini gua yg emang sengaja pindah ke depan buat ngawasin karna (emang suka kl liat bis ngeblong malem”)mulai curiga kayak ada yg aneh.. pas banget supir nya ngobrol ke kenek dia ngomong gini ” loh kok ini bis gk sampe” ya” kenek nya jawab” mungkin dia pelan jalan nya pak” gk tauu emanng kita semua di situ lagi kena hipnotis atau apa tiba” itu bis ngasih lampu beam panjang terua ngilang ajh nah kita semua refleks kan karna antara kesel sama kaget kenapaa nih bis ngasih lampu panjanng gitu terus kita nengok ke kananKok gk ada bis nya padahal baru ajh lewat.. nah dinsini gua mulai ngerasa harus cepet” balik kebelakang terus merem.. tapi temen gua yg 1 masih ajh kekeh buat ngjak stand by di depan.. karna emang gua juga belum ngantuk gua selonjoran lah di jalan yg biasa buat lewat orang kl mau ke kursi ( tau lah ya jalan sempit tengah) kejadian ke (3) itu waktu gua tiduran gua nyium bau anyir itu lagi dan bukan gua doang yg nyium sekarang tapi kenek sama supir sama temen gua juga di situ yg awal nanya kenek nya soalnya dia berdiri di deket jendela yg emang sengaja di buka… dia nanya ke supir” kok bau anyir gini pak?” Supir nya jawab” hemm kita lagi di alas ngulon ya? Oh pantes”(entah alas ngulon atau alas apa tapi yg gua denger itu)nah dengan gua yg lagi fokus di situ gua berpikir kenapa si supir bilang PANTES.. dan gua ngerasa emanng nih hutan angker.. kejadian ke (4) itu sekitar jam set 3 malem itu kejadian kita udah masuk ke daerah yg bener” jalan yg ngeliuk” dan naik turun ajh.. di situ tersisa gua kenek sama sopir yg masih bener” terjaga.. kl gua liat” yg lain emang kecapean dan bener” pules tidur ya.. jadi kejadian nya kita ber 3 lagi ngobrol” ajh terus tiba”waktu di turunan itu samping kanan kiri pohon bambu dan (lu pasti bisa byanngin kan bagaimana kl di tempat kayak gitu ada nenek-nenek lagi berdiri di pinggir jalan pake kebaya warna putih )jujur di situ gua merinding karna si keneek juga sempet baca ayat kursi. Dan supir bis nya juga klakson3x yg menurut gua itu sebagai penanda minta ijin lewat jalan itu( biasanya).. dan yg lebih bikin kita ber 3 makin parno pas lagi ngobrol tuh ngeliat ada sekelebat rambut di atas kiri pojok bis ( di sini gua gk berani ngambil foto nya karna takut kejadian yg gk”).. nah pertama supir yg liat pas mau nengokke spion kiri katanya supir ” wah ada yg nebeng” kenek sama gua di sini otomatis nanya.. siapa pakde? Nah si supir jawab ” itu biasa penunggu sini”..sambil nunjuk ke arah rambut tadi..nah gua yg udah bener” takut+merindinglangsung nge dempet ke kenek .. padahal kenek nya juga langsung pindah tempat duduk ke arah jauh”an dari jendela….terus di situ gua sempet baca” ayat” quran sambil tutup mata.. karna emang saking takutnya dan jujur gua pucet.. si kenek bilang ke gua ” santai ajh nanti juga ilang sendiri mas” gua refleks jawab” gmn mau santai ini beneran depan mata pak” nah si supir ngomong ” kok gk ilang” ya..” pas banget si supir ngomong gini gua coba nengok ke arah rambut itu dan hal yg bener” bikin gua langsung pengen tidur saat itu juga adalah kita ber 3 bener” ngeliat itu rambut terbang di depan kaca depan mobil bis dan ngilang gitu ajh ke atas..di situ sebenernya gua langsung lemes dan gk bisa gerak cuma karna emang kenek bisnya rajin ngaji gua di doain pake ayat kursi langsung bisa berdiri lagi…Nah untuk kejadian seterusnya di lanjut nanti malem soalnya masih banyak kejadian mistis yg gua alamin pas touring kemarin…

Si Cantik

Hallo aku kembali ^_^ khusus cerita : my house akan dilanjutkan nanti oleh Yuuki karna saya sudah bilang ke dia, oke langsung saja disimak cerita berikut

Title : Intuisi
Created by : velia

Mungkin ini hari yang cerah untuk mengawali hari ku di kampus. Ku lihat dari kejauhan, ah si cantik rupanya sedang mengobrol bersama beberapa temannya. Kalau ku hampiri, sudah pasti dia akan sinis kepadaku. Tapi baguslah, aku tidak ingin dia tersenyum sedikit pun kepadaku.
Dari sisi berbeda, sahabatku yang sangat gemar bermain dengan boneka barbie menepuk pundakku. Aku tidak bisa mengatakannya aneh, di usianya yang sudah bukan anak-anak lagi dia sangat gemar bermain boneka barbie. Kata dia

“aku menyukai barbie karna wajahnya yang memang cantik, sepertiku”

Ya walaupun barbie itu di utak-atiknya seperti seorang psikopat, haha biarlah itu kegemarannya.

Minggu demi minggu ku lewati, sesuatu yang membuatku merasa ingin terbang terjadi. Serius? Si cantik itu tersenyum kepadaku! Ya benar, kepadaku. Tapi, aku takut, takut terjadi apa-apa padanya. Jangan! Jangan tersenyum padaku. Aku senang, rasanya ada pelangi di atas kepalaku, tapi jika bisa terus terang, jangan tersenyum padaku, jangan!

Akupun berlari sekencang mungkin meninggalkannya, berusaha agar tak ada yang melihatnya.

Semua itu berlalu, berlalu begitu saja di kepalaku. Ku harap tidak terjadi apa-apa.

Hari demi hari pun berlalu. Kali ini aku benar-benar takut. Selama beberapa minggu ini, si cantik terus saja tersenyum padaku. Sepertinya dia ingin berkenalan denganku, tapi tentu saja aku harus menghindarinya. Kaki ku bergetar semakin kuat saat mengingat senyum itu. Entah apa yang harus aku lakukan. Aku ingin mengatakanya, tapi rasa gugup dan takut ini selalu menyatu, ku harap besok aku bisa mengatakannya.

Keesokan harinya, seperti biasa aku menengok dari kejauhan untuk melihat si cantik. Tapi ada yang berbeda hari ini, dia tidak datang. Apakah dia sakit? Ku rasa bukan. Aku mendekati kursi yang biasa di dudukinya. Aku melihat selembar kertas yang tertulis pesan
“Aku menyukaimu, aku juga suka melihat wajah si cantik ini. Tapi aku tidak suka si cantik melihatmu!”
Oh tidak! Hal yang tidak ku harapkan sepertinya terjadi. Apa yang harus aku lakukan? Pikiranku serasa kosong. Oh ya! Aku harus kerumah sahabatku.

Benar saja, sahabatku sedang mengutak-ngatik barbie, kali ini bukan barbie yang biasa di mainkannya. Oh tidak si cantik!

“Sudah aku katakan aku menyukai barbie karna dia cantik, apa lagi barbie yang satu ini juga sepertinya menyukaimu” kata sahabatku

Tidak, aku terlambat. Maafkan aku, maaf.
Seketika hanya gelap yang aku lihat. Maaf.

Source: https://goo.gl/Ru1CPD

wc sekolah

Hai, selamat malam. Sepertinya aku member baru di sini. Welcome :3
Oke, aku ingin sharing sedikit soal pengalaman mistisku.

Aku sekarang duduk di kelas 3 SMA jurusan Bahasa. Kelas ini terletak paling ujung. Sudah di ujung, tepat di depan gudang, dan di samping sebuah kamar mandi yang kurang terurus. Ibarat peribahasa, sudah jatuh tertimpa tangga. Terlebih lagi, Bahasa memang sepi peminat daripada IPA dan IPS.

Aku tak mempermasalahkan kelasnya, karena kelasku memang cukup aman meski letaknya sedikit mencekam. Yang aku permasalahkan adalah kamar mandi di samping kelasku ini.

Kamar mandi di samping kelasku ini memang kurang terurus. Kurang terurusnya karena kamar mandi ini jarang digunakan oleh murid dan kebersihannya pun kurang rajin. Dalam seminggu, hanya satu atau dua kali saja kamar mandi ini dibersihkan.

Suatu hari, saat pelajaran Seni Budaya, tiba-tiba saja aku “kebelet” untuk buang air besar. Seni Budaya adalah pelajaran yang membuatku tidak bergairah sama sekali karena gurunya yang teramat killer. Aku sudah meminta izin untuk ke kamar mandi, namun beliau tak memberikan izin dengan alasan teori hari itu sangat penting jadi aku harus memahaminya.
Persetan. Ini sudah di ujung tanduk. Bahkan perutku sampai sakit karena menahan “beban” ini. Sudah jelas bukan, betapa killer-nya guruku ini? 😑
Akhirnya beliau memberiku izin setelah melihatku menahan sakit. Itu saja di 20 menit akhir pelajaran.

Aku benar-benar sudah tidak tahan. Jadi aku putuskan untuk ke kamar mandi di samping kelasku ini, daripada aku ke kamar mandi lain yang jaraknya cukup jauh. Bisa kebobolan di perjalanan. Oh tidak!

Aku sudah santai di kamar mandi ini. Awalnya biasa saja, namun mulai ada hal aneh terjadi. Dari kamar mandi sebelahku, aku mendengar gemercik air seperti orang mandi. Aku mencoba menenangkan diri. Berpikir positif seolah-olah memang benar ada yang sedang mandi. Toh, kelas IPS 1 pun sedang ada pelajaran Penjasorkes. “Mungkin salah satu anak IPS.” Gumamku. Namun sewajarnya orang mandi pun pasti bersuara. Entah sedikit bernyanyi atau apalah, tetapi ini tidak sama sekali. Aku hanya mendengar gemercik airnya saja. Lalu aku bertekad untuk berani bertanya.
“Siapa yang mandi? Anak IPS ya?” tanyaku.
Namun tak ada jawaban dari kamar mandi sebelah tersebut.

Aku mulai tercengang. Pikiranku mulai mengarah ke hal-hal yang berbau horror. Aku belum selesai dengan “bebanku”. Namun karena adanya insiden ini, entah mengapa moodku untuk melanjutkan “beban” ini mendadak hilang.

Aku langsung menyudahi saja. Saat aku ingin keluar, aku melewati kamar mandi sebelahku tadi. Pintunya tertutup, namun suara gemercik airnya masih terdengar. Aku benar-benar tergidik ngeri melihat ini semua.
Aku kembali ke kelas dengan wajah pucat. Temanku keheranan.
“Cha kenapa? Kamu setelah buang air besar harusnya lega, ini malah seperti lihat setan.”
“Bodoh. Aku benar-benar seperti melihat setan yang sedang mandi,” batinku.
“Kau tadi dengar suara orang mandi dari kelas ini tidak?” tanyaku untuk meyakinkan bahwa temanku juga mendengar.
“Hahaha. Siapa yang mandi? Di sini hanya terdengar ocehan guru killer ini,” jawabnya meledekku.
“Sial. Jadi, tadi benar-benar setan.”

Aku hanya diam dan tidak menceritakan ini kepada temanku. Anehnya, suara gemercik airnya tiba-tiba tidak terdengar dari kelasku. Kau tahu, kamar mandi itu dan kelasku sangat dekat. Tak mungkin rasanya jika dia benar-benar orang, secepat itu dia kembali ke kelasnya. Jika dia kembali ke kelasnya pun, dia harus melewati kelasku dulu.

source: https://goo.gl/X8i7D2

Leherku Hampir Menjadi Tumbal – bagian 2

Hadiah yang Mengerikan
#real story by me
Pict : google

Walaupun aku adalah seseorang yang lebih suka berfikir logis, tapi aku tak bisa menyangkal bahwa hidupku selalu diliputi hal mistis, bahkan semenjak aku masih bayi.

Semenjak kejadian jin cina tersebut, sekolah akhirnya mengusahakan rumah dinas untuk ibu. Namun, rumah baru tak berarti hidup baru. Karena rumah tersebut tak jauh dari sekolah, kami kerap kali mengalami hal aneh. Yang akan sangat panjang sekali bila diceritakan.

Salah satu hal yang dulu sempat menggemparkan penghuni pulau kami, yaitu sms merah. Yaitu sebuah sms dari nomor tak dikenal yang berwarna merah. Sms tersebut konon bisa menyebabkan kematian bagi orang yang membacanya. Untung saja saat itu keluargaku belum memiliki hp, dan lagipula sinyal di pulau itu juga sangat lemah. Orang2 yang memiliki hp saat itu hanyalah toke2 China dan orang-orang kaya.

Suatu hari, warga histeris mendatangi rumah seorang toke bernama King We, beredar kabar bahwa ia pingsan setelah mendapatkan sms merah tersebut, namun setelah hp nya diperiksa lagi, sms itu sudah menghilang.

Teror tak kalah menggemparkan warga lainnya yaitu penebuk. Entah apa istilahnya di daerah kalian, penebuk ini adalah orang2 sakti yang bisa tak kasat mata dan mengambil kepala anak-anak, kononnya kepala-kepala itu digunakan untuk membangun sebuah jembatan. Kabar itu membuat seluruh penghuni pulau ketakutan dan tak ada yang berani membiarkan anak-anaknya keluar rumah. Apalagi tersiar kabar kalau penebuk tersebut bersembunyi di hutan belakang rumahku karena di kejar dan dicari warga. Mengerikan.

Lupakan masa SD ku, kita beralih ke masa SMP. Sebenarnya aku tidak bersekolah di SMP, melainkan mondok di sebuah pesantren. Bernama MTS Madani. Disini juga terdapat banyak keanehan seperti anak putri melihat kera bermata merah di hutan, anak putra melihat cewek tak berjilbab malam2 di bangku luar, satu asrama mendengar suara tangisan cewek yang tak diketahui asal suaranya,wanita yang menghuni wc putra, sampai uji nyali yang melibatkan pembukaan mata batin.

Namun ada 1 kejadian yang sangat membekas di hatiku. Saat itu tersiar kabar bahwa ada 2 orang laki2 yang bertanya lokasi MTS kami kepada pemilik kebun buah naga. Entah bagaimana ceritanya, muncullah cerita bahwa mereka ternyata penebuk yang mengincar kami.

Seisi asrama sangat ketakutan, bahkan ustad2 pun meminta kami tidur diluar kamar beramai2, bayangkan saja, tak ada yang berani tidur dikamar masing, karena takut jendelanya di ketuk oleh penebuk.

Dan … Inilah saat yang kalian nantikan, mungkin daritadi kalian bertanya, apa kejadian mengerikan yang terjadi saat aku kelas 2 SMP? Baiklah, akan kuceritakan.

Saat itu libur semester, kami diperbolehkan pulang selama satu bulan. Ayahku yang biasanya menjemputku tak terlihat, digantikan oleh Afdol, tetanggaku.

“Nanti kalau pulang gak usah heran liat bapak ko. Dia rada2,” ujar Afdol di perjalanan.

Sesampainya di rumah, aku akhirnya mengerti maksud ucapan Afdol, ayah kesurupan lagi.

“Ranti anak bapak pulang, Sini Ranti,hehehe,” bapak berbicara seperti itu, namun dengan ekpresi yang menakutkan. Ia menyeringai dan terkekeh gak jelas. Ia memaksaku untuk menyalaminya, dan memukul2 pundakku dengan keras. Adik2ku tak ada yang berani mendekatinya.

Aku bertanya kepada ibu, apa yang terjadi dengan ayah. Ternyata ayah telah mengikuti ajaran yang salah, entah ajaran apa yang dianutnya, yang jelas, ada sesuatu yang mengikutinya.

Ayah ditinggalkan sendiri di kamar, ia selalu memanggil namaku, akhirnya aku memberanikan diri membawakannya semangka.

“Makan ini pak,” bujukku, ayah terkekeh mengerikan seraya membuka mulut, namun semangka yang digigitnya selalu keluar lagi, berbarengan dengan lendir hitam. Mulutnya belepotan dan matanya bergerak cepat ke kiri dan ke kanan.

Sebenarnya saat itu aku sangat takut dan kasihan dengannya, namun aku tak berhenti menyuapkan makanan itu kemulutnya.

Siang itu, ibu memanggil seorang ustad ke rumah, dan anehnya ayahku mendadak bersikap biasa, bahkan membicarakan agama dengan pak ustad tersebut. Lama kelamaan ayah mulai merintih kesakitan. Ternyata pak ustad tersebut memegangi kepalanya. Pak ustad itu bertanya dimana yang sakit, ayahku berteriak2 menyebutkan kaki. Pak ustad pun memegang kaki ayah seraya komat kamit membaca ayat2. Lendir2 hitam semakin banyak keluar dari mulut ayah. Setelah pak ustad melepaskan tangannya, ayah terlihat sangat lemas dan tergeletak di lantai. Pak ustad meminumkan segelas air dan meminta ibu membantu memandikan ayah.

Malamnya, kami mengunci pintu dan mengurung diri di kamar sebelah, takut ayah kumat lagi. Namun ayah yang sendirian tak henti2 memanggil namaku.

“Ranti, Ranti. Sini la.” panggilnya. Mungkin karena aku takut merespon, ayah mulai menangis sesegukan. Karena kasihan, aku meminta izin kepada ibu untuk menemani ayah. Ternyata ayah duduk di depan kamarnya memakai sebuah kopiah. Aku mendekatinya dan duduk disampingnya, terdiam memperhatikannya yang tengah menangis. Mendadak ayah melemparkan kopiah yang dikenakannya, dan mulai menarik2 gorden. Ia menyanyi tak jelas seraya memutar2 tangannya. Ibu yang panik segera memanggilku masuk ke kamar.

Ibu memberiku kunci rumah dan menyuruh minta tolong seseorang untuk mengunci pintu rumah dari luar, ia juga menyuruhku membawa adik2 ku ke rumah tetangga. Aku membantu adikku yang SD turun dari jendela dan menggendong adikku yang masih balita, membawa mereka ke rumah tetangga. Ibuku juga turun lewat jendela dan berteriak meminta tolong di jalan, ia berlari menuju rumah pak Hafidz yang juga seorang ustad. Di rumah tetangga, aku menceritakan apa yang terjadi dan memina tolong mengunci pintu rumah dari luar, takut ayahku keluar rumah dan mengamuk di jalan.

Aku tak tahu lagi apa yang terjadi di sana, berdasarkan cerita tetangga, ayahku mengamuk di kamar mandi, ia memukul2 drum dan mengguyur tubuhnya sendiri. Tingkahnya berubah-ubah, kadang menangis, tertawa, berteriak dan ngomel2.

Setelah beberapa jam kemudian, ibu menjemput kami, dan aku melihat kondisi ayah yang sangat menggenaskan. Bahkan aku hampir menangis saat mengingatnya. Tangan dan kaki ayah dirantai di kasur, tubuhnya lebam2 bekas pukulan, bajunya basah dan penuh lendir hitam. Aku menangis melihat keadaannya.

Haruskah ia dipukuli karena mengamuk? Haruskah ia dirantai seperti hewan peliharaan? Entahlah, aku tak bisa bersuara karena saat itu aku hanyalah anak SMP yang tak berhak menentang itu.

Ternyata beberapa bulan sebelumnya ayah mempelajari islam lebih dalam, sayang ayahku berguru kepada orang yang salah, ajaran itu malah seperti menjunjung hal gaib. Dan sesuatu yang mengikuti ayah tersebut adalah hadiah dari gurunya.

Hingga saat ini aku tak tahu apakah jin tersebut sudah benar2 hilang atau belum, namun terkadang ayah masih bersikap aneh, seperti tiba2 mendadak begitu alim, minggu berikutnya emosinya seperti meledak2, dan terkadang ia juga hanya diam, memandangi kami tanpa berkata apa-apa.

Hanya Allah yang maha tahu segalanya 🙂

NB: Btw, namaku Silvia Laranti, dan dikeluarga dipanggil Ranti.

Source: https://goo.gl/OdndEE

Cerita lampor

Lampor

Ada sebuah urban legend yang terkenal di desaku pada waktu itu. Sebuah desa yang masuk di wilayah Kabupaten Semarang ini memang memiliki urban legend yang menurutku cukup menyeramkan.

Tahun 2004, aku dan keluargaku pindah di desa ini. Desa ini menyuguhkan panorama Gunung Merbabu yang bisa aku lihat tepat di depan rumahku saat ini.

Pada waktu itu, keadaan di desa ini sedikit menyeramkan. Menurut penuturan penduduk asli desa ini, jika ada kabut yang datang setelah atau sebelum hujan, maka akan ada sosok makhluk halus yang disebut Lampor. Jujur saja, aku tak terlalu paham dengan apa itu Lampor.

Konon, Lampor adalah sosok makhluk halus yang muncul di antara kabut, baik setelah atau sebelum hujan. Wujudnya seperti bayangan hitam atau seperti orang yang memakai jubah hitam. Terbang di angkasa secara cepat.

Dikisahkan, Lampor sering memangsa anak kecil. Lampor akan menyembunyikan mereka sebagai korban. Mereka yang diculik oleh Lampor sangat sukar untuk ditemukan. Terkadang ada yang mampu kembali lagi, namun terkadang juga kebalikannya.

Aku yang masih kecil pada saat itu memang belum terlalu paham. Namun, aku diberi nasihat agar tetap berada di dalam rumah ketika cuaca mendung datang apalagi sampai berkabut. Tutup semua pintu dan jendela.

***

Suatu sore yang mendung, aku masih berada di luar rumah. Mendung kian pekat hingga tanpa ku sadari kabut mulai melekat juga. Aku masih asyik bermain di luar rumah kala itu.
Tanpa sengaja, aku melihat sosok bayangan hitam yang berterbangan di angkasa. Sungguh, aku benar-benar tidak menaruh curiga sama sekali. Sampai akhirnya aku tersadar dengan salah satu ucapan tetanggaku bahwa ciri-ciri itu adalah Lampor.
Sontak, aku langsung meninggalkan permainanku. Aku segera masuk ke dalam rumah, lalu menutup pintu serta jendela.
Aku takut. Aku di rumah sendiri kala itu. Aku langsung menuju kamarku dan menarik selimut untuk meredam ketakutanku hingga aku tertidur.

Orang tuaku sudah pulang ke rumah, namun aku tak menceritakan kejadian ini.

“Untung saja, aku selamat.” Batinku.

Sejak kejadian itu, aku memang sedikit takut dengan suasana berkabut.

Source: https://goo.gl/1KCroh